Tuesday, April 23, 2024
PendidikanAsal-Usul Halloween yang Perlu Diketahui

Asal-Usul Halloween yang Perlu Diketahui

Reformasi.co.id Halloween merupakan sebuah perayaan yang diadakan setiap tahun pada tanggal 31 Oktober. Tradisi ini berasal dari festival Samhain, sebuah budaya dari Celtic kuno. Saat itu orang-orang menyalakan api unggun dan mengenakan kostum untuk mengusir hantu.

Pada abad kedelapan, Paus Gregorius III menetapkan 1 November sebagai waktu untuk menghormati semua orang kudus, All Saints Day. Penetapan ini kemudian memasukkan beberapa tradisi Samhain diatas.

Malam sebelum All Saints Day ini dikenal sebagai All Hallows Eve, yang kemudian disebut dengan Halloween. Seiring waktu, Halloween berkembang menjadi berbagai kegiatan seperti trick-or-threat, mengukir labu Jack-O-Lantern, perayaan yang semarak dengan mengenakan kostum horor, dan tentu saja makan camilan.

Sejarah Kuno Halloween

Asal usul Halloween berasal dari festival Celtic kuno Samhain. Bangsa Celtic, yang hidup 2.000 tahun yang lalu, sebagian besar hidup di daerah yang sekarang menjadi Irlandia, Inggris Raya, dan Perancis utara. Mereka merayakan tahun baru pada 1 November.

Tanggal tersebut menandai akhir musim panas dan panen dan awal musim dingin yang gelap dan dingin. Di waktu dalam sekali setahun ini sering dikaitkan dengan kematian manusia. Bangsa Celtic percaya bahwa pada malam sebelum tahun baru, batas antara dunia yang hidup dan yang mati menjadi kabur. Pada malam 31 Oktober mereka merayakan Samhain, yang diyakini bahwa hantu orang mati kembali ke bumi.

Selain menyebabkan masalah dan merusak tanaman, orang Celtic berpikir bahwa kehadiran roh dunia lain itu memudahkan Druid, atau pendeta Celtic, untuk membuat prediksi tentang masa depan. Untuk memperingati acara tersebut, Druid membangun api unggun yang besar, di mana orang-orang berkumpul untuk membakar tanaman dan hewan sebagai pengorbanan kepada dewa Celtic. Selama perayaan, bangsa Celtic mengenakan kostum, biasanya terdiri dari kepala dan kulit binatang, dan berusaha untuk saling menceritakan nasib satu sama lain.

Ketika perayaan selesai, mereka menyalakan kembali api perapian mereka dengan api yang bersumber dari api unggun suci untuk membantu melindungi mereka selama musim dingin yang akan datang.

Pada 43 M, Kekaisaran Romawi kemudian menaklukkan sebagian besar wilayah Celtic. Selama 400 tahun mereka memerintah tanah Celtic, dua festival asal Romawi digabungkan dengan perayaan Samhain tersebut.

Festival yang pertama adalah Feralia, hari di akhir Oktober ketika orang Romawi secara tradisional memperingati meninggalnya orang mati. Yang kedua adalah hari untuk menghormati Pomona, dewi buah dan pohon Romawi. Simbol Pomona adalah apel, dan penggabungan perayaan ini ke dalam Samhain mungkin menjelaskan tradisi menggigit apel yang dipraktekkan saat ini pada saat Halloween.

All Saints Day

Pada 13 Mei 609 M, Paus Bonifasius IV mendedikasikan Pantheon di Roma untuk menghormati semua martir Kristen, dan pesta Katolik All Martyrs Day atau Hari Semua Martir didirikan di gereja Barat. Paus Gregorius III kemudian memperluas festival untuk memasukkan semua orang kudus serta semua martir, dan memindahkan perayaan dari 13 Mei ke 1 November.

Pada abad ke-9, pengaruh kekristenan telah menyebar ke tanah Celtic, di mana secara bertahap dicampur dengan ritus Celtic yang lebih tua. Pada tahun 1000 M, gereja kemudian menjadikan 2 November sebagai All Souls’ Day atau Hari Semua Jiwa, hari untuk menghormati orang mati. Perayaan ini dipercaya secara luas bahwa gereja berusaha untuk menggantikan festival Celtic orang mati dengan hari libur terkait yang disetujui gereja.

All Souls’ Day atau Hari Semua Jiwa dirayakan mirip dengan Samhain, dengan api unggun besar, parade, dan berpakaian dalam kostum sebagai orang suci, malaikat, dan iblis. Perayaan All Saints’ Day juga disebut All-hallows atau All-hallowmas (dari bahasa Inggris Tengah Alholowmesse yang berarti All Saints’ Day) dan malam sebelumnya, malam tradisional Samhain dalam agama Celtic, mulai disebut All-Hallows Hawa dan, akhirnya disebut dengan Halloween.

Halloween Masuk Amerika

Perayaan Halloween sangat terbatas di koloni New England karena sistem kepercayaan Protestan yang kaku di sana. Halloween jauh lebih umum di Maryland dan koloni selatan.

Ketika kepercayaan dan kebiasaan berbagai kelompok etnis Eropa dan Indian Amerika menyatu, versi Halloween yang khas Amerika mulai muncul. Perayaan pertama termasuk “play parties”, yang merupakan acara publik yang diadakan untuk merayakan panen. Tetangga akan berbagi cerita tentang orang mati, menceritakan nasib satu sama lain, lalu menari dan bernyanyi.

Perayaan Halloween di koloni Inggris ini juga menampilkan penceritaan kisah hantu dan segala jenis kejahatan. Pada pertengahan abad ke-19, perayaan musim gugur tahunan adalah hal biasa, tetapi Halloween belum dirayakan di mana-mana di negara ini.

Pada paruh kedua abad ke-19, Amerika dibanjiri imigran baru. Para imigran baru ini, terutama jutaan orang Irlandia yang melarikan diri dari Kelaparan Kentang Irlandia, membantu mempopulerkan perayaan Halloween secara nasional.

Halloween Modern

Pada tahun 1920-an dan 1930-an, Halloween telah menjadi hari libur yang berpusat pada komunitas, dengan parade dan pesta Halloween di seluruh kota sebagai hiburan utama. Terlepas dari upaya terbaik dari banyak sekolah dan komunitas, vandalisme mulai mengganggu beberapa perayaan di banyak komunitas selama waktu ini.

Pada tahun 1950-an, para pemimpin kota telah berhasil membatasi vandalisme dan Halloween telah berkembang menjadi hari libur yang ditujukan terutama untuk kaum muda. Karena tingginya jumlah anak-anak selama baby boom tahun lima puluhan, pesta-pesta pindah dari pusat-pusat kota ke ruang kelas atau rumah, di mana mereka bisa lebih mudah diakomodasi.

Antara 1920 dan 1950, praktik trick-or-treating yang sudah berusia berabad-abad juga dihidupkan kembali. Trick-or-treat adalah cara yang relatif murah bagi seluruh komunitas untuk berbagi perayaan Halloween.

Dari peristiwa tersebut maka bisa disimpulkan tradisi Amerika yang baru telah lahir, dan terus berkembang. Hingga saat ini, orang Amerika menghabiskan sekitar $6 miliar per tahun untuk Halloween, menjadikannya hari libur komersial terbesar kedua di negara itu setelah Natal.

Adopsi Halloween di Berbagai Negara

Masuknya Halloween ke Amerika Serikat dan menjadi kultur yang diakui disana, kemudian diakomodasi kedalam kultur pop, termasuk film. Sineas Hollywood kemudian mengadaptasi cerita Halloween kedalam layar lebar dan sebagian diantaranya sukses besar.

Ada Halloween (1978), The Addams Family (1991), The Nightmare Before Christmas (1993), Trick ‘r Treat (2007), Tales of Halloween (2015), It (2017), Halloween (2018), Goosebumps 2: Haunted Halloween (2018), Pet Sematary (2019), dan Hubie Halloween (2020), dan yang terbaru adalah Halloween Ends (2022).

Film-film tersebut mengambil tema utama Halloween. Dan banyak juga film-film lainnya yang secara tidak langsung menyinggung Halloween sehingga negara yang disambangi film tersebut mengadopsi perayaan Halloween serupa.

Ditambah lagi, Amerika Serikat merupakan negara yang pernah menjadi negara dikuasa selama beberapa dekade, bahkan hingga saat ini. Sehingga apapun yang datang dari sana, bakal diadopsi baik secara total maupun sebagian. Ya, termasuk Halloween ini.

Ikuti berita dan informasi terbaru Reformasi.co.id di Google News.

PenulisAbdul Jani

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

Terkini

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com