Friday, June 14, 2024
PolitikPengganti Lucky Hakim Mengerucut ke Dua Kandidat, Siapa Saja?

Pengganti Lucky Hakim Mengerucut ke Dua Kandidat, Siapa Saja?

Indramayu – Siapa yang bakal mengisi kursi wakil bupati Indramayu, masih menjadi misteri. Namun ada dua kandidat yang tampak kuat bakal menggantikan Lucky Hakim tersebut.

Kandidat sebagai wakil bupati Indramayu harus muncul manakala pengunduran diri Lucky Hakim direstui oleh Menteri Dalam Negeri.

Pasalnya menurut Ketua DPC PDI Perjuangan Kabupaten Indramayu, Sirojudin, saat ini banyak pekerjaan rumah yang harus diselesaikan Bupati Nina Agustina. Menurutnya hal ini berat jika dilakukan seorang diri.

“Kalau tidak ada pendamping, berat bagi Ibu Bupati. Undang-undang itu sengaja membuat format bupati dan wakil bupati agar keduanya bekerja sama, berpandangan sama dan sejalan,” ungkap Sirojudin, pada Kamis (9/3).

Berbagai spekulasi memunculkan dua nama. Yang pertama adalah sosok yang sering menemani Bupati Indramayu, Nina Agustina, yakni Direktur Utama Perumdam Tirta Darma Ayu, Dr. Dr. Ir. Ady Setiawan, S.H., M.H., M.M., M.T.

Dalam sebuah kesempatan, Bupati Nina bahkan mengakui chemistry-nya dengan Dirut Perumdam tersebut sudah terbangun cukup baik. Sehingga orang nomor satu tersebut mengakui hal ini bakal membantu dalam membangun daerah.

Namun ketika ditanya soal dirinya cocok menggantikan Lucky Hakim, Ady Setiawan justru menganggapnya sebagai sebuah motivasi saja.

“Saya tidak mau berandai-andai, yang saya lakukan sekarang adalah bekerja dengan baik untuk masyarakat. Jadi posisi apapun saya bekerja, tujuannya melayani masyarakat,” ujar Ady.

Lucky Hakim sendiri sebagaimana diketahui, diusung oleh Partai Gerindra dan Partai Nasdem. Namun hingga kini keduanya belum mengusulkan nama secara resmi.

Namun kasak-kusuk berita yang beredar, calon kuat selanjutnya datang dari Gerindra. Dan sosok tersebut merupakan Ketua DPC Gerindra Kabupaten Indramayu yang juga Anggota DPRD Provinsi Jawa Barat, H. Kasan Basari.

Meski disebut-sebut sebagai calon kuat, Kasan Basari sendiri menyatakan soal pergantian itu merupakan kewenangan DPP Partai Gerindra. Ia mengaku tunduk pada keputusan tertinggi partainya.

Ikuti berita dan informasi terbaru Reformasi.co.id di Google News.

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

Terkini